Perjalanan Ke Saumlaki, Maluku Tenggara Barat: Mengajar Public Speaking





lokasi camping anak-anak di negeri duan lolat, saumlaki



Perjalanan kali ini adalah anugerah. Bermula dari ajakan teman saya untuk memberikan pelatihan public speaking di Saumlaki, ibukota Kabupaten Maluku Tenggara Barat selama Lebaran. Teman saya terlibat dalam sebuah kegiatan “Bakudapa anak dan remaja Gereja Protestan Maluku.”

Untuk pertama kalinya saya singgah di Saumlaki, Bandara Saumlaki baru saja selesai dibangun. Sepanjang perjalanan dari Bandara ke arah kota masih banyak pepohonan dan tanah tanah kosong. Hanya ada satu pusat perbelanjaan di pusat kota dan beberapa hotel di sekitarnya. 



Walaupun udara di Saumlaki cenderung panas, tetapi udara yang bertiup di sekitar Saumlaki lumayan sejuk. Saya mendapat kesempatan untuk mengajar selama dua hari di sini. Saya mau mengaku bahwa ketika saya tiba pertama kali di kota ini, saya tidak punya ekspektasi yang banyak. Niat saya adalah mengajar. 

Tetapi kemudian, saya dikejutkan dengan banyak hal, yang membuat saya terkagum-kagum sendiri, bahwa kadang-kadang perjalanan adalah sebuah anugerah. Saya mengajar selama dua hari. Murid Public Speaking saya, adalah anak-anak usia remaja berjumlah kurang lebih 80 orang, masing-masing peserta berasal dari pulau-pulau yang berbeda, dari belahan Maluku, juga Maluku Utara. 

Ada yang berasal dari Pulau Aru, Pulau Kisar, Pulau Babar, Pulau Ternate, Pulau Seram, Pulau Tanimbar Utara, Pulau Kei dan masih banyak lagi. Kejutan lainnya, anak-anak dari Pulau-Pulau tersebut sangat cerdas. Mereka begitu aktif di kelas, menujukkan keberanian ketika berbicara di depan umum. Mereka juga dengan tidak tanggung-tanggung menyesuaikan diri dengan topik topik presentasi yang saya berikan. 


peserta dengan dress code mereka







Materi yang saya berikan di dalamnya adalah teknik-teknik dasar Public Speaking, bagaimana menjadi MC, berbicara dalam bahasa inggris, dan pidato. Antusiasme dari para peserta membuat saya terharu. Ketika disuruh menuliskan pidato mereka, saya terpukau mendengarkan beberapa anak yang maju untuk membacakan pidato mereka, karena pesan dan cara penulisan mereka yang sudah terbentuk sejak sangat dini. 

Kecuali Bahasa Inggris, beberapa anak pada awalnya merasa kagok bahkan ada yang ketakutan, tetapi saya mendukung mereka untuk berani, jika masih belum bisa, si anak bisa membacakan saya dulu, teks yang ia buat, yang penting berani. 

bersama dengan salah satu fasilitator, musikalisasi puisi, Marenda Soplanit


Selain kelas Public Speaking, ada juga kelas-kelas lainnya seperti, Musikalisasi Puisi, Menulis Kreatif, Menulis Cerita Sukses, Musik, Menulis Lagu, dan IT. Pada puncak acara sebelum penutupan, beberapa anak dari kelas Public Speaking tampil menjadi MC dan juga berpidato. 

Perjalanan kali ini akan penuh dengan kejutan. Pelan-pelan akan saya ceritakan. 


Comments