Aldisyah Latuihamallo: Maluku itu Rumah Ale Deng Beta











Musik bukanlah sesuatu yang asing untuknya. Aldisyah Latuihamallo lahir dan dibesarkan di dalam keluarga musisi, dan seorang Ayah yang juga adalah pencipta lagu, membuat musik itu memang tertanam begitu dalam pada dirinya. 

Ketika ditanya, pernahkah jenuh di dalam bernyanyi, “jenuh pasti pernah, tapi untuk berhenti saya nggak pernah bisa, dan nggak pernah mau, nikmati aja, malah karena jadi "kebutuhan,” saya rasa nggak mungkin saya lepas dari musik.” Jawabnya dengan lugas. 

Selain bernyanyi ia juga bergerak di belakang layar sebagai Produser Rekaman, Arranger dan Vocal Director. Salah satu project tahun ini, yang ia kerjakan adalah ia memproduce beberapa lagu di album penyanyi asal Malaysia, Nadira Adnan. Dan pengerjaan Album ini juga melibatkan Ahmad Dhani, musisi senior dan salah satu idolanya juga. Saat ini Aldi, begitu biasanya ia disapa juga sedang menyiapkan single terbarunya. 

Menurutnya anak muda itu harus punya passion, “karena anak muda punya semangat dan energi luar biasa yang harus disalurkan, dan nggak boleh di sia-siakan, tentunya dalam bidang yang mereka pilih dan cintai.” Ia lalu menambahkan “kalau anak muda nggak punya passion, berarti mereka nggak punya mimpi dan cita-cita, hal itu akan sangat berpengaruh terhadap masa depan mereka nantinya. Hidup ini keras, yang bisa bertahan (dalam bidang apapun) hanya mereka yang punya passion, semangat dan usaha yang keras juga.”

Bicara soal keinginan lain, Aldisyah juga bercerita, suatu hari nanti, ia akan punya rumah produksi sendiri, bisa kerjasama dengan musisi internasional, dan pastinya tidak akan berhenti berkarya. Lalu bagaimana dengan keinginannya sendiri dalam membangun Maluku, “membangun kampung halaman, dalam hal ini Maluku, buat saya adalah tanggung jawab kita sebagai anak negeri. Menjaga apa yang sudah diwariskan dan mengembangkan apa yang sudah dipercayakan oleh orang-orang tua kita dulu, supaya generasi berikutnya pun bisa menikmati dan melanjutkan hal baik dari yang kita buat sekarang.” Jelas Aldisyah, yang ketika berlibur ke kota Ambon suka sekali ke pantai dan rumah kopi. 

Aldisyah juga mengemukakan harapannya terhadap Maluku, “semoga Maluku makin maju, tanpa merusak, mengganti atau melupakan sejarah dan keindahannya, tetap menginspirasi dengan semangat persaudaraannya, dimana hidup bukan seperti saudara, tapi sebagai saudara. Dan Maluku bisa tetap jadi Rumah buat Ale deng Beta.”






Comments